Kartu

Sejarah Penghitungan Kartu di Blackjack

Keterampilan menghitung kartu di Blackjack adalah salah satu yang sering dikreditkan ke pemain Blackjack legendaris Ed Thorp, tetapi keterampilan itu benar-benar kembali ke pertengahan abad kedua puluh, ketika buku populer Playing Blackjack to Win diterbitkan pada tahun 1957.

Sebelum tanggal itu, tidak ada strategi Agen Bola nyata di Blackjack – memang, itu lebih merupakan permainan berdasarkan dugaan dan firasat daripada apa pun yang lebih solid.

Buku itu, yang ditulis oleh empat pemain Blackjack legendaris Roger Baldwin, Herbert Maisel, James McDermott dan Wilbert Cantey (atau ‘The Four Horsemen’ karena mereka lebih dikenal), mengubah segalanya.

Ini berisi strategi blackjack matematika pertama di dunia dan juga berbicara tentang sistem yang belum sempurna untuk menghitung kartu yang membutuhkan penggunaan ‘mesin menambahkan’ untuk membantu pemain menjadi lebih sukses.

Teori ini tentu saja berdampak pada Thorpe yang mengambil pikiran Penunggang Kuda dan mengembangkannya menjadi sistem yang tidak lagi membutuhkan mesin penghitung.

Sebaliknya, sistem Thorpe hanya merekomendasikan 16 strategi berbeda berdasarkan kartu yang ditampilkan di atas meja pada satu waktu. Strateginya kasar dan tidak selalu memaksimalkan keuntungan pemain karena kenyataan bahwa tidak ada rekomendasi untuk meningkatkan ukuran taruhan berdasarkan nilai kartu.

Namun demikian, strateginya diterbitkan dalam buku terkenal ‘Beat the Dealer’ dan meskipun awalnya sedikit berjalan, idenya memaksa pemain Blackjack di seluruh dunia untuk melihat permainan secara berbeda.

Memang, banyak sistem penghitungan yang lebih modern saat ini masih didasarkan pada ide-ide awal yang dihasilkan Thorpe.

Cara baru yang revolusioner dalam memandang Blackjack mengubah Thorpe menjadi seorang selebriti hampir sepanjang malam dan membuat kasino mengembangkan rasa takut akan penghitungan kartu pemain blackjack yang mampu menghilangkan tepi rumah.

Akibatnya, dua tahun setelah Beat the Dealer diterbitkan, Las Vegas berusaha untuk mengubah aturan standar Blackjack sehingga hanya Aces yang dapat dibagi dan Doubling Down akan dibatasi ke tangan-tangan tersebut secara total 11.

Komunitas Blackjack merespons dengan sangat marah sehingga hanya tiga minggu setelah aturan-aturan baru ini dimasukkan, mereka ditinggalkan karena kurangnya aktivitas di meja.

Terlepas dari semua keresahan ini, Thorpe terus memperbaiki strateginya. Pada tahun 1966, ia merilis edisi baru Beat the Dealer yang mencakup strategi Menghitung Kartu baru yang ia beri nama ‘Hi-Lo Count.’

Sistem baru ini jauh lebih efektif dan mendorong pemain untuk memvariasikan ukuran taruhan mereka tergantung pada kartu yang mereka lihat keluar dari sepatu.

Memang, Hi-Lo Count sangat efektif sehingga pada akhir 1966, hampir semua kasino yang berbasis di Vegas telah mengganti satu deck yang mereka gunakan untuk Blackjack dengan empat deck. Ini membuat Hi Lo masuk hitungan kurang akurat dan sedikit menghambat pemain.

Dari sana, itu hanya lompatan singkat ke sistem penghitungan kartu yang kita lihat hari ini. Mereka semua berbasis di sekitar struktur awal Thorpe dan telah dikembangkan oleh para ilmuwan komputer (Harvey Dubner), pemrogram komputer (Julian Braun) dan bahkan seorang Fisikawan Nuklir (Allan Wilson).

Terlepas dari semua itu, hitungan Hi-Lo Thorpe masih menjadi tempat awal bagi setiap pemain Blackjack yang ingin menghitung kartu untuk pertama kalinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *